MARKAS BARU

MARKAS BARU
Markas Baru

Ada Apa dengan Saya dan Kamera

| | 18 comments
Saya sih bukannya mau jadi fotografer profesional juga ya, tapi memang saya suka memfoto sesuatu. Maksudnya buat dokumentasi saja. Itu terbukti dari sering fullnya memori hp. Makanya salah satu benda yang selalu saya ingin punya adalah kamera. bahkan sekarang dalam tahap yang mengidam-idamkan sekali. 

Bukannya belum pernah punya, pernah kok. Tapi selalu ada saja drama di antara saya dan kamera. 
Jadi sekarang saya mau bercerita tentang kisah saya dan kamera-kamera saya. Ini tidak termasuk kamera jaman masih di kampung dulu yang masih pake roll film gitu, itu udah lupa saking lamanya.

Nah, Kamera Digital yang pertama saya punya adalah Casio Exilim seri apa ya? lupa euy. Ini saya belinya benar-benar ketika masih pakai gaji pegawai rendahan, walaupun sekarang masih rendah aja *mematut-matut diri di kaca sampil pegang meteran*. Tapi beneran, makanya dieman-eman gitu memakainya. Tapi yang namanya setiap benda itu ada ajalnya, akhirnya rusak juga kamera itu. Sekarang dalam kondisi gak bisa ditutup lensanya. saking desperado-nya sampai udah ditekan-tekan dengan paksa biar ketutup tetap aja gak bisa.

Kualitas kamera ini seadanya. Tapi yang penting sih bersyukur aja, masih bisa punya. Apalagi waktu itu belum punya hp berkamera oke, jadi ya benar-benar mengandalkan itu untuk memfoto sesuatu. 

Selanjutnya drama yang kedua adalah dengan kamera Nikon. Namanya Nikon Ixy 105. Kamera ini saya titip teman yang ke Jepang, karena harganya di sana rada miring. Saya memiliki kamera ini kira-kira semalam. Sore hari kameranya berpindah tangan dari teman ke saya, besok siangnya kecopetan di metromini 24 jurusan Tanjung Priok - Senen. Bentar doang kan, perih gak tuh? :D Pernah bikin sedikit postingannya di sini --> http://goo.gl/fNzXN

Kalau hasil kameranya sih udah bagus, sempat mencoba beberapa objek, tapi ya bentar doang, baru objek-objek yang deket aja. Layarnya sentuh dan filternya oke. Ah, lumayan lah...

Kehilangan kamera ketiga ini yang nyesek banget. Karena apa? Ya karna saya merasa kameranya udah keren aja dan foto-foto yang hilang bersamanya juga seru-seru banget :p Kalau kamera yang ini hilang bersama jalan-jalan saya ke Pulau Tidung yang ini --> http://goo.gl/S6O79
Hilangnya kenapa? Karena kemalingan. Di homestay yang merupakan rumah penduduk asli sana sih sebenarnya. kejadiannya ketika saya bersama teman-teman seperjalanan yang lain sedang tidur. Saking nyenyaknya karna lelah habis snorkling, kita ampe gak ada yang terbangun ketika malingnya masuk rumah padahal kamera itu berada dekat posisi tidur kita. Ah buset bener, padahal di dalamnya juga udah banyak foto-foto bagus. Yang paling ingat foto meloncat dari Jembatan Cinta-nya Pulau Tidung, karena moment itu di kamera teman-teman yang lain gak ada dan hasilnya mantap beneeer. Belum lagi foto-foto seruan ketika snorkling. Tapi inti dari semua kesedihan itu, karena nabung lama buat belinya. Kamera yang sudah cukup mahal menurut standar saya *nangis*

Hasil kameranya, oke banget. Pokoknya sudah memenuhi mau saya atas kamera yang diidam-idamkan. Belum terlalu eksplore juga sih karena itungan ilangnya juga cepet dari waktu belinya, tapi saya serius bener-bener mempelajari kameranya.

Sesudah kehilangan itu saya kadang tercenung (halah, tercenung), apa saya memang ditakdirkan untuk tidak punya kamera, kenapa ini terjadi kepada saya. Kenapaaaa... *insert meme why god why*
Namun sekarang saya benar-benar menginginkan kamera lagi, iya. Kepinginan selain punya Tablet, jalan-jalan snorkling lagi dan pergi ke Belanda #eh #apalah.
Begitulah sekelumit kisah tragis dari perjalan hidup saya dan kamera #pret, doakan saya ya teman-teman untuk mewujudkan mimpi mempunyai kamera lagi. Semangat!

Tulisan ini terinspirasi karena hari ini banyak yang nge-twit tentang kamera, jadinya ingat. hu hu hu

Oiya, saya suka jadikan foto-foto saya jadi bahan postingan di blog ini misalnya. Atau untuk postingan saya di tumblr http://kamumakanapa.tumblr.com/ dan flickr http://goo.gl/ZDi2h Cieeee, malah promosi...


Bye, Selamat Selasa :*

18 comments :

  1. cit, ganti themes gih! *nyusahin* :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hih, gak ngometarin tulisannya *tujes*
      :))

      Hapus
  2. Balasan
    1. malah diketawain dut (_ _!")

      Hapus
    2. Bhahahak :))

      *niatnya nambahin yang ngetawain*

      Hapus
    3. *sambit pake kardus2 kamera*

      Hapus
  3. mungkin maksudnya itu kmu jangan jadi yg pegang kamera cit,
    jadilah objek yg difoto oleh kamera2x mahal itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ogitu? *ngaca*
      ah pasti gak gitu lah :D

      Hapus
  4. Aku kapan dapet giliran difoto Icit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kameranya belum ada lagi, kakaaak

      Hapus
    2. kameranya belum ada lagi, kakaaak

      Hapus
  5. HPmu kan udah bisa untuk motret cit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku tetep pengen kamera. biar enak aja.gak terganggu sama kondisi batre. gitu #alesyan :p

      Hapus
  6. kamera motret kamera. kameraception. #halah

    BalasHapus
  7. icit, kamuh ini keren yaaa
    *memandang takjub poto makanan

    BalasHapus
  8. berarti sekarang gajinya bukan gaji pegawai rendahan ya..

    *lospokus*

    BalasHapus